I (Used To Be) Kpop Fan

kotribusi gak jelas gue LOLS.

Siapa sih yang gak tau istilah kpop di zaman serba instan kayak gini? Woops, rasanya pas gue— yang berstatus anak muda ini—memasuki jajaran DVD serial k-drama di daerah Kota Kembang, Bandung eh, tiba-tiba aja antrean gue diserobot ibu-ibu. Tuh kan. Ibu-ibu gitu lho, tau banget gosip-gosip terkini mengenai artis Korea, terus liat deh… kemarin gue baru blogwalking di Wordpress gitu, ke komunitas fanfic Korea yang biasa gue jadiin tempat berkontribusi, eh… sekarang udah sesek banget sama kpopers baru. Liat deh, adek-adek yang umurnya baru 10 taun, udah nongol. Fanfic-nya bagus-bagus pula. Gue kerasa tersindir terus seakan tergusur gitu deh. LOL. Well, gue bukan pengen menyinggung tentang kpopers ababil (ya, gue sebenernya benci banget dengan para kpopers yang labil dan lebay itu). Tapi gue merasa kalau belakangan ini kehidupan gue agak disangkutpautkan dengan kpop

Padahal sebenernya, sekitar tiga minggu lalu gue menyangkal status lama gue, dan menggantinya sebagai ‘I used to be kpop fan’ di kursus Bahasa Inggris. Pas banget tema hari itu (gak tau si Mr. kesurupan apa tiba-tiba aja mengangkat topik yang common sebagai tema konversasi) membahas soal kpop. Ya, temen-temen sekelas gue emang gak demen kpop juga, jadi kita pas deh… tapi gue agak gimana gitu, pas Mr. Mackson (guru les gue) lirik-lirik gak jelas gitu. Gue emang terkenal jadi kpopers kali ya di mata dia. Dia emang pernah mampir sekali ke LJ gue. Ok, gue akui… gue emang selalu berkutat di daerah kpop. Gue nulis fanfic kpop, menerima sebagai proof-reader dan editor yang kebanyakan fanfic kpop juga. Jadi ya, gue emang gak bisa jauh-jauh dari kpop

koleksi disc kpop jadul gue :D
Dua atau setahun belakangan ini gue emang sengaja menarik diri dari kpop sih, berusaha banget lebih tepatnya. Itu gak susah. Kenapa ya? Karena gue emang merasa bosen. Gue kenal kpop dari 2006, terus berkutat terus-terus-terus… gue jamin, elu semua yang punya kehidupan monoton gitu-gitu aja (kayak kekerabatan gue dan kpop) pasti bakal ada keinginan sejenak buat mencari yang lebih unik. 

Gue gak benci kpop, cuma sepertinya gue perlu membuat status baru. Gue bukan kpopers, ya… hanya penikmat lagu-lagu kpop aja. Itu kayaknya terdengar lebih suitable buat gue deh. Secara gue juga mengoleksi disc kpop di rumah. Gue berusaha netral aja. Bukan berdasarkan, gue demen kpop atau gue demen western terus gue gak ngerasa aneh buat mendengarkan lagu dengan komposisi dari belahan dunia yang berbeda. Nyatanya, gue malah demen banget band-band yang dianggep iggy di Amerika sono (e.g: Epik High, Aziatix, MYK, Kero One, etc.). Mungkin sebagai simpulan akhir, gue bakal bersikap netral untuk segala hal. Entah itu kpop atau bukan, karena musik didengarkan bukan berdasarkan artisnya, melainkan emang musik itu worth buat didenger atau nggak :D


5 comments:

kimchidee said...

hihihi, bener banget deh ini .. beberapa hari yang lalu aku sempat ingin menulis postingan blog dengan tema dan *cerita* yang sama di wordpressku tapi berhubung aku nggak lagi menulis tentang 'curhatan' keseharian kecuali tentang trip dan hobi jadinya aku urung mau bilang bahwa em not again that crazy kpoppers jadi orang bisa berhenti berpikir as if em so. o_o

dan bener juga yang kamu bilang, sekarang banyak penulis berbakat umurnya masih belia *kamu juga salah satunya* XD .. kadang kalau baca tulisan" kalian aku jadi berasa so ordinary dan jadi ciut sendiri, ceritanya iri gimana caranya bisa menulis sehebat ini .. tapi kemudian begitu kembali berpikir, bahwa aku menulis untuk sebuah pelarian kepenatan dan melepaskan keliaran di dalam diriku, bukannya untuk berkompetisi melihat siapa yang lebih baik,, I let it go, *meski tetep ngiri juga sih* hehehe ..

eniwei, I have those CD too!! I used to be a loyal Cassiopeia sampai album Mirotic mereka terakhir keluar. They would be always remembered. Amen.

gitu saja deh, *kabur*

azureveur said...

@ kimchidee: hahaha. lols. saia padahal juga iri dng yang junior lho, beneran deh. pas saia seumur mereka dulu, saia ngapain ya? inet saja kaenya masih gak bisa buka, kerjaannya cuma nonton teve, ngikutin Naruto... dan mereka sekarang udah bisa nulis kerens sekali. eh, demen TVXQ? wow. saia sih sebagai penikmat aja (masih mengakui penikmat juga) tapi dulu temen saia gila banget sama TVXQ, jadi saia otomatis ikut heboh juga hahaha.

ya, sebenernya postingan ini lebih ke pertanyaan ke diri sendiri. pas saia berusaha menjauhkan diri dan menyangkal dari dunia kpop eh, kenapa si kpop-nya yang dateng ke saia belakangan ini. lols.

Yukina Hawmie said...

oh kamu lama banget udah kenal kpop ching. hai sunbaenim, lol.

aku baru kenal kpop bulan ini tiga tahun lalu--ih, ribet. tahun 2009 deh. tahun 2009 sampe setengah tahun pertama 2010 itu aku masih bisa dikategoriin sbg fans ababil (lmao) tapi entah kenapa kok jadi bisa nyadar sendiri. bahkan sampe pernah dikira udah kenal kpop lama banget (iyeh abis yg dibahas mah dedengkotnya shinhwa, hot, csjh, ftts, black beat dan grup2 yg taun itu masih ga kedengaran kabarnya/udah bubar).

untuk sekarang, kayaknya sama. aku lebih suka nyebut diri sebagai 'penikmat kpop' (walo masih tetep condong ke suju) tapi aku ogah disebut sbg 'ELF'. ga tau kenapa. abis citra fandom tertentu udah rada-rada ga bagus, jadi ga demen nyebut diri sebagai bagian fandom tertentu.

aku lebih demen dikenal sbg fansnya within temptation atau evanescence khekhekhe

katakatadicta said...

4 tahun lebih dulu dari saya. Hahaha. Saya kenal Kpop sejak 2010. Jadi mungkin belum mencapai masa-masa jenuh seperti Kakak yang secara kaau di hitung-hitung... 6 TAHUN! Wah, lama banget!

Tapi jadi netral memang pilihan yang baik sih. Saya juga akhir2 ini gak begitu ngikutin pendatang2 baru Kpop. Saya hafalnya penyanyi yang debut sampai tahun 2010, itu pun gak semua. Hahahaha.

Khairisa Ramadhani Primawestri said...

Yah, bisa dibilang memang dengan cara produksi (?) dan kemajuan K-Pop yang semakin dan semakin memang rasanya butuh "ketahanan" yang tinggi untuk tetap mengikuti perkembangannya ya :-?

...selain kudu kuat iman juga sama wajah-wajah k-pop yang yah ////

saya sendiri merasa tertarik dengan ulasan Azu-san (boleh? hehe~) yang udah lama tahu K-Pop, saya sendiri masih terbilang baru dan bisa dibilang saya juga bukannya tahu A to Z tentang K-Pop, tapi hanya yang saya suka saja seperti Big Bang (xDD), SHINee, EXO (yang lagi parah-parahnya kayaknya = =), dan Boyfriend... atau mungkin tambahan beberapa grup yang saya tahu beberapa lagunya tapi ngga mengikuti^^

...misalnya saja baru-baru ini juga saya kepincut sama Epik High /// *skip*

Kemana arus K-Pop ini juga sepertinya masih panjang untuk ditelusuri (?), jadi saya enjoy dulu aja yang memang saya lagi suka^^

Setuju kalau saya suka ngerasa kurang sreg juga kalau dibilang k-popers karena kesannya julukan itu "penuh" banget, setuju dengan sebutan (?) "penikmat k-pop"^^

Entah itu kpop atau bukan, karena musik didengarkan bukan berdasarkan artisnya, melainkan emang musik itu worth buat didenger atau nggak :D
...100% agreed...! :DD

OOT: akhirnya mampir juga saya ke blog Anda^^ (ini @nonar**a btw hehe~)

 

Flickr Photostream


Twitter Updates

Meet The Author