Their Problems Walk Among Us

Pernah gak sih ngerasa kalo kita tuh hanya sendirian? 
Pasalnya gue sering banget berlagak sok lonely di kamar, atau nangis sendiri dan masang presepsi kalo emang gak ada seorang pun yang peduli sama keadaan gue. Tapi, kali ini--dan tepatnya kemaren Sabtu--gue malah merasa sebaliknya. Friend needs me. Bukan hanya seorang teman mungkin ya, tapi banyak banget sahabat-sahabat gue yang perlu kasih. Dan, begonya selama ini gue emang amat sangat terlalu peduli dengan kerjaan abal-abal gue. 

Dan sumfah, gue pengeeen banget nangis sekarang. Nyesel banget, kalo selama gue cuma mikirin diri gue sendiri. Emang temen-temen gue keliatan tegar banget kalo mereka lagi menghadapi ujian di kelas, entah itu mata pelajaran eksak atau pun pelajaran ece-ece lainnya. Tapi, sebenernya gue yakin. Hati mereka gundah. Tapi bodohnya, gue baru sadar saat kita ngumpul-ngumpul bareng hari ini. Saat kami saling bertukar cerita dan rahasia.

 

Pergumulan yang dihadapi seorang anak SMA kelas 12 pastinya gak jauh dari soal menentukan jurusan dan universitas di masa kelak. Yeps. Gue emang udah berhasil overcome masalah itu, tapi beda dengan temen gue yang satu ini. Namanya Regina. Dan dia masih bimbang soal ke mana dan jurusan apa yang bakal dia ambil. Faktanya, sepanjang taun gue selalu iri sama dia. Kenapa? Dia itu amat sangat jenius, Kawan. Kalo seandainya besok ada ulangan Kimia atau Fisika, har ini noh. Jam setengah sebelas malem,  baru buka buku. EDAN! Gue selalu aja cuma bisa cengo ngedenger cerita, kalo dia diomelin adeknya, gara-gara kagak belom belajar semalem. Eh, tapi... tau gak besoknya, ulangannya 90 coy. Envy gila deh gue. 

Tapi, aneh bin mukmin-nya, tadi dia curcol gitu ke gue. Kalo dia pengen ngebanggain kedua orang tuanya (impian setiap anak berbakti). Dan sampe sekarang dia masih ambigu dalam menentukan jurusan kuliah. Masalahnya, dia sama sekali gak punya ketertarikan di bidang-bidang IPA. Impiannya terlanjur melancong jauh ke dunia perfilman dan entertainment dan jelas, dengan memilih jurusan yang bukan IPA-ish, gengsi orang tua pasti turun dong. 

Saran gue sih tadi, cuma ngenasehatin dia doang. Kalo setiap pekerjaan yang bakal dia lakuin kelak, jangan sampe bikin dia depresi dan merasa terbeban. Belakangan sih, dia udah cari-cari soal info beasiswa ke Korea dalam bidang perfilman dan sutradara gitu. Gue tau, hobinya selama ini emang seneng banget merancang skenario dan ngedit video, makanya, mungkin sutradara cocok buat dia. Tapi, dia masih keliatan pesimis banget. Gue harap dia beneran bisa dapet beasiswa itu dan orang tuanya mau mengerti keputusan dia ke depannya.

PS. my friends, there's a rainbow beyond the hard rain. Please, keep your smile unfurl and let a peace ensconce upon you.

4 comments:

Pitshu said...

masih jaman yah ortu yg nentuin anak na balalan jadi apa, untung na walaupun g angkatan jadul bonyok g enggak nuntut aneh2, cuma pengen anak na S1, Amin si cici S2, g waktu itu mau ambil S2 juga cuma mikir ^^ hahahaa

azureveur said...

@Pitshu: KYAAA! dirimu meninggalkan komen :DDD
senangnya~
orang tua saia sih nggak, tapi temen saia itu agak sedikit bimbang. mama-papanya pengen dia dapet pekerjaan yang sering dicari orang gitu, sedangkan dirinya sendiri dia orangnya ragu-ragu. dikasih pilihan ini, eh dia malah ngerasa dianya gak suka dan gak mampu.

Maya Giftira said...

Wah, keliatannya milih jurusan itu susah banget yah?
Kalo di mata aku mah, dunia perfilman itu keren. Hihihi.

azureveur said...

@Maya Giftira:
er, sebenernya asal dirimu tau dari awal seneng apa dan gak ragu, gak susah'' amat kok.
iyah, saia juga menganggap gitu.
tapi entalah, kenapa temen saia itu malah ragu'' :(

 

Flickr Photostream


Twitter Updates

Meet The Author