Red Dot

Well, well, well… akhirnya setelah sekian lama gak mengapdet blog dan sok sibuk dengan kegiatan kuliah, finally! Gue bisa eksis lagi di dunia blog mem-blog ini. Memang sih gue gak ada cerita gress gitu, sesuatu yang brand new daripada sebelum-sebelumnya, tapi setidaknya ada yang bisa diceritain walaupun seuprit.
Bukan dibilang baru juga, malah kayaknya ini semacem sekuel postingan gue taun lalu. Ya, tentang kegalauan gue masuk universitas. Dan voila, akhirnya keterima juga, plus dapet sedikit bingkisan dari pihak kampus. Nah, bulan Mei kemarin, pas banget gue bisa berkesempatan dapet tour empat hari tiga malem ke Singapura. Kalau ditanya gimana perasaan gue? Entah deh, gue yang moody ini sempat homesick duluan sebelum naik bus soalnya gue pergi sendirian. Gak ada temen deket. Dan yang satu jurusan sama gue malah cuma tiga orang. Ditambah bukan temen satu geng juga. Mulai deh gue berpikir yang tidak-tidak. Tapi, pas udah pergi… not bad-lah, kalau kata orang Singapura. Asyik juga. Ditambah dapet edukasi baru soal si negeri “Red Dot” itu.

Garden By The Bay, with super trees!
Jadi, gue pergi pas tanggal 21 Mei 2013, hari Senin tepatnya. Jam sebelas malem ngumpul di kampus dan ngaret sampe jam dua belas. Sudah gue duga. Begitu terepenyak di kursi bus, gue ada sih ngobrol dikit sama temen sebelah, Sheila, yang juga temen SMA gue, tapi sayang kita beda kelas, gue IPA dan dia IPS. Di kursi bus rasanya kayak ada reuni mungil gitu deh. Terus akhirnya kita berdua, berikut seisi pus tidur pules. Sampai jam setengah tiga, bus sampe juga di Bandara Soekarno-Hatta. Sialnya, penerbangan non-domestik, selama ini gue selalu mikir kalau bandara itu gak punya pintu, kayak mini-market di pinggir jalan, eh tapi nyatanya, ini malah pintunya di kunci, alhasil… tiga puluh tiga orang berikut staff ngemper di jalan masuk, pengemis tenan deh. Sampai akhirnya pintu di buka jam empat, terus gitu berhambur masuk ke dalem gitu, tapi tetep juga nunggu, walau ya setidaknya ada kursi tunggu yang minim juga di dalem.

Pesawat take-off jam setengah enam, sampe di Singapura-nya sih jam sembilan, waktu sana. Serius deh. Itu Bandara Changi. Edun gila! Kalau dibilang hongre villa (istilah temen-temen cowok gue pas SMA buat orang udik), emang bener gitu. Keren abis. Gue yang baru mendarat di terminal satu aja, kayaknya bisa ngedeskrispiin Changi lebih dari Grand Indonesia di Jakarta. Lebih mirip mall daripada bandara, terus panjangnya itu lho… panjaaaang banget. Mau menuju bus aja perlu sekitar lima belas menit, narik koper, dan gonta-ganti eskalator.

Di hari pertama, gue gak kebagian mandi pagi, jelas dong. Yang ada langsung dijemput bus, dan pake tour-guide gitu, namanya Pak Ayub. Jadi, kami keliling Singapura naik bus terus turunin di satu terminal MRT. Rutenya panjang dan jelas aja ribet, yang gue inget cuma tempat tujuannya, Farrer Park, sama terimal tersibuknya, Dobby Gout. Paling terkesima sih sama Dobby Gout karena rute MRT-nya itu beneran banyak interchange-nya yang terus nembus ke bawah tanah.

Dari kesan pertama naik MRT, yang pasti… dan yang sangat kerasa, ya cepet banget. LOL. Gue yang awalnya berusaha buat sok sok motret gitu nyaris aja kejungkel ke belakang. Masalahnya pas mau jalan, langsung deh tancap gas. Dan MRT itu beda banget sama bus Damri di Bandung, gak pake ngaret, gak ada tuh nunggu sepuluh menit. Semuanya pake itungan detik, kalau begitu meleng dikit dan ketiduran sambil berdiri (kebiasaan keren gue), langsung deh nyangsang sampe ke terminal terakhir. 

gue dan Sheila di Merlion, One Fullerton Hotel

Dari stasiun MRT di Farrer Park, gue dijemput lagi naik bus ke museum transportasi gitu. Gak terlalu menarik sih. Ya, museum yang menceritakan perkembangan Singapura dari dulunya becak sama kereta nyamuk (yang ini namanya konyol banget), sampe punya MRT yang makin sinting kayak sekarang. Dan satu lagi yang gue sangat suka dari Singapura, yaitu nyaris gak ada tuh yang namanya macet, gedenya memang seuplik, paling ngelilingin Singapura sehari, pasti udah langsung keliatan semua. Jalan yang dilalui bus juga yang itu-itu aja, tapi bayangin aja kalau suasana lalu lintasnya kayak di Jakarta atau Bandung, kayaknya perlu berjam-jam buat berpergian. Terus, di Singapura, jarang banget gue menjumpai sepeda motor. Baru keliatan satu deh dari jembatan penyeberangan. Mobil pribadi juga semuanya keluaran baru. Denger-denger sih kalau yang lebih dari lima taun, mobil pribadi bakal ditarik sama pemerintah, akibatnya kuota transportasi yang ada di ruas jalan jadi bisa tetep kekotrol. Terakhir, di Singapura jarang banget keliatan polisi. Kalau di Bandung sih, aduh… polisi memang di pinggir jalan, tapi cuma petantang-petenteng doang, yang ngelanggar aturan, paling dipelongin terus bisa disogok. Eits, di Singapura beda banget. Gak ada polisi, bukan berarti bisa ngelanggar. Masalahnya di tiap traffic light, ada CCTV gitu, jadi siapa yang nerobos atau ngelanggar aturan, kena deh. Langsung dipanggil ke kantor, gak perlu dicegat di jalan. Keren!

Tempat-tempat yang gue kunjungi di Singapura gak banyak juga sih, hotel yang gue huni jauh dari pusat kota semacem daerah Suntec atau Marina. Gue tinggal di pesisir pantai gitu, daerah Pasir Ris yang kawasannya mirip kayak perumahan dan tenang. Ya, semacam destinasi berlibur gitu bagi orang Singapura.
green tea latte 7 SGD

Ya, tapi gue sempat mengunjungi Merlion kok. Merlion itu semcam ikonnya Singapura, yang kepalanya Singa terus bawahnya kayak ikan. Di sana jelas panas banget terus yang bikin gue kecewa itu Starbucks-nya. Mahal banget bo! Kalau di Indonesia dengan harga Rp 47.000,00 gue dapet gelas venti, di Singapura, tepatnya di kolong jembatan One Fullerton Hotel, dengan 7 SGD (atau kalau dikurskan ke IDR sekitar Rp 56.000) gue cuma dapet gelas grande. Kekinya luar biasa. Ugh.

Okay, selain Merlion, gue seneng banget nih bisa ke daerah Bugis, banyak mall soalnya. Memang sih sebelum berangkat, di otak gue cuma kebayang Orchard Road doang yang punya sederet toko keren, tapi Bugis gak kalah keren kok. Gue ngeborong kaos Bossini, hehehe… di Bugis Junction terus beli juga tas ransel gede banget yang harganya cukup worth it. Di sana juga banyak makanan lho. Kalau suka k-pop gitu, Bugis Street bisa jadi destinasi yang asyik lho, soalnya di lantai tiganya, khusus buat jualan barang-barang Korea. Mau topi yang kayak di Running Man sering dipake sama Song Jihyo, di sana bisa ditawar dan dapet lebih murah dari toko online.

Oya, terus kalau malem-malem, jangan pernah lupain Garden By The Bay. Tempatnya KEREEEEN BANGET! Jadi, konsep pembangunannya itu memang penuh dengan teknologi tinggi. Er, pernah nonton film Avatar? Yang biru-biru itu lho. Nah, Garden By The Bay ini sebenernya taman kota tapi dibangun dengan konsep Pulau Pandora seperti di Avatar, jadi di tengah tamannya ada tiga super tree (bukan pohon beneran tapi memang pohon yang canggih banget). Terus tiap jam tertentu kalau sudah gelap, nanti ada alunan lagu dari orkestra Singapura gitu (yang biasa tampil di Esplanade, si gedung durian) dan lampu-lampu di pohon itu bakal berkedip sesuai dengan harmoni. Pas waktunya mulai, kebetulan banget gue ketinggalan rombongan dan ada di tengah taman, senasasinya dashyat deh. Rasanya kayak damai gitu.

Dari Garden By The Bay, ada jembatan menuju Marina Bay Sands. Marina Bay Sands ini mungkin yang paling sering didenger sama orang di mancanegara karena sering banyak pertemuan dan konser di sana, selain itu di sana juga ada kasino, jadi istilahnya Marina Bay Sands tuh kayak Venetian-nya Singapura, tapi yang boleh berjudi di sana harus orang luar Singapura, kalau orang domestik, mereka harus bayar 100 SGD per dua puluh empat jam. Dan sayangnya karena umur gue belum 21 tahun (di Singapura umur 21 tahun baru dianggap dewasa, berbeda dengan ketetapan di Indonesia) jadi gak bisa masuk juga deh ke dalam kasinonya. Cukup melihat para temen yang berfoto di front gate. Hehehe.

Ada dua lagi nih sisa tempat yang menarik, menurut gue di Singapura. Yang satu namanya Clarke Quay (dibacanya: Clark-Ki), jadi dulunya memang semacam dermaga gitu, tapi sekarang, tempat yang dulunya merupakan gudang-gudang sama rumah penduduk di kampung nelayan dimodifikasi jadi entertainment park yang canggih banget. Clarke Quay kalau malem rame, dan banyak juga diskotek di sana. Di tengahnya ada air mancur tapi sering dipake buat jadi konser. Nah, pas gue dateng sayangnya siang hari, pas gue iseng ngamatin ke daerah air mancur, banyak kru yang lagi bongkar pasang panggung. Dan ternyata pas gue pulang ke Indonesia, itu panggung dipake buat manggung Boyce Avenue. Kesel deh. Pengen nonton.


China Town, feels like hometown :D

Sisa satu tempat lagi, yaitu China Town. Oya, mau nyelipin info dikit juga. Kalau di Singapura itu sebenernya suku aslinya suku Melayu, tapi banyak banget suku pendatang, termasuk dari Indonesia, terus ada juga orang-orang dari India, China. Jadi, bahasa mereka dihubungkan pake Bahasa Inggris, tapi ketiga suku lainnya dengan Bahasa Mandarin, Tamal, dan Melayu juga disahkan sebagai bahasa nasional. Tiap suku-suku itu kayak bermukim di daerah yang berbeda. Salah satunya ada Little India (gue sempat mengunjungi juga tapi kurang menyenangkan karena nyaris mirip keadaannya dengan Indonesia) dan ada juga China Town. Ya, maklum karena suku dari Tiongkok ini jadi mayoritas di Singapura. Tapi, belanja di China Town, menurut para temen, lebih menguntungkan dari Bugis Street, ya walaupun Bugis Street lebih trendi sih barangnya. Berbeda sama gue, gue paling ngefans sama makanannya. Maknyus beud. Dari Indonesia, gue emang ngefans banget sama AFC (Asian Food Channel), tiap hari diimingi-imingi makanan ala Chinese yang nikmat, akhirnya kesampean juga buat icip-icip. Bayangin deh, satu lantai semuanya makanan. Gyaabooo! Terus, ikon China Town ini ada di klentengnya. Yang gede banget di pintu masuk pusat perbelanjaan. Memang dari luar keliatannya mirip kayak klenteng di Jl. Klenteng, Bandung tapi dalemnya beda, beda banget. Kuno di luar tapi dalemnya full-AC. Makanya walau gue yang berdiri di depan aja, anginnya kerasa ngebeleber dari dalam berikut bau hiu-nya.

Sebagai kesan akhir, gue sebenernya sangat menikmati nih jalan-jalan gini tapi agak kesel juga karena gak bisa pergi sama keluarga. Gue yang pergi sama tour, jadi gak bisa menikmati rasanya kesesat gitu. Jadi, kesannya kayak digusur-gusur pindah. Padahal kan pengen lebih lama. Yatta!




2 comments:

katakatadicta said...

AYEH! Akhirnya bisa lihat dan baca juga perjalanannya ke singapur! >-< keren bangeeeeeeeeet! pengen ke sana kakaaaak, kalau ke sana lagi masukin saya ke koper eaaaak! Hahahahahah.

azureveur said...

@Dikta: saia juga pengen lagi sih, dek (hng, maunya), tapi pengennya sama keluarga. Yang kemarin kurang menikmati, walaupun nambah banyak edukasi. Itu fotonya kurang sih, mau selipin lebih banyak, tapi gak sebanding dengan panjangnya artikel.

 

Flickr Photostream


Twitter Updates

Meet The Author