December's Implosion

Gue bisa dibilang sibuk banget kali ya? Secara bulan November diisi penuh oleh kegiatan ujian praktik yang harafiahnya dilakuin pas bulan Januari. Tapi sayang, sekolah gue beda. Eps. Soalnya dengan kesepakatan, ujian praktik yang buat pelajaran ece-ece (selain mata pelajaran eksak) sengaja diadakan pas bulan November.
             
Kisah gue sepanjang ujian praktik emang gak terlalu menarik. Sukses? Juga nggak, pasalnya ujian membaca gue agak parah. Biasalah gue demam panggung /slapped. Dua pasang mata gurunya udah terlanjur bikin gue gagu. Bingung antara baca teks atau harus menebar pandangan ke arah penonton. Udah deh. Entahlah hasilnya bagaimana ntar /doh.
            
Seiring dengan pengajuan aplikasi gue ke ITHB. Awalnya, gue emang diterima dengan potongan beasiswa 25% eh, tapi entah kenapa bagaimana, tiba-tiba aja hari Kamis pas tanggal 24 November kemaren, pihak dari ITHB kembali menghubungi gue. Sebenernya sih, mama gue udah merasa amat sangat gak adil dengan keputusan yang dibentuk sama ITHB tentang beasiswa gue, tapi mau apalagi deh. Masa gue harus mencak-mencak di depan kantor administrasi, secara kriteria dari rapot gue emang memenuhi syarat buat mendapatkan potongan harga 100%?
             
Sore itu, mama gue kaget banget. Dia bilang orang ITHB minta surat pernyataan atas ranking gue dengan terperinci. Pas pertama kali ngajuin emang sih, ranking gue gak dijabarin per semester. Dan kali ini beda, siapa tau bisa diperjuangkan supaya gue bisa tetap dapet potongan harga yang lebih tinggi. Selain itu, sebenernya kalo seandainya gue dapet potongan harga 100%, gue juga dapet gratis ke Singapore pas taun 2013 nanti. Lumayan pan?
            
Pas hari Jumat—hari yang bertepatan dengan perjanjian papa dan mama buat ngebeliin gue hape baru—eh, tiba-tiba aja papa gue ditelepon. Sembari bingung dan shock berat, papa telepon ke mama gue, pas gue juga ada di samping mama gue (baru pulang dari sekolah). Entah, gue seneng bukan maen saat itu. Awalnya, gue agak gak tega minta hape baru ke mereka, karena hape yang gue mau itu juga bukan hape murah. Selain itu, juga taun depan papa dan mama gue harus membiayai adek gue yang masuk SMA. Bayar uang pembangunannya otomatis perlu bujet ekstra. Tapi dengan adanya beasiswa 100% ini gue jadi ngerasa bisa membanggakan diri di depan mereka setidaknya. Gue gak hanya minta, tapi mereka pun merasa kebantu. 

Gantungan hape couple baru (atas) dan para penggoda gue
         
Setelah kejadian super krusial itu, dateng deh hari-hari Ujian Akhir Sekolah. Aduh. Hape baru di tangan gue, dan terlebih lagi itu android yang perlu diperetelin satu-satu aplikasinya. Gue jadi berdilema ria tiap harinya, antara natap hape dengan natap buku pelajaran yang udah beronggok di atas meja. Gue emang berusaha biar gak kena efek adiktif dari si hape. Eh, sialannya tetap aja kegoda (mau gimana lagi, panggilan alam).
            
Waktu melalui UAS, jujur gue banyak dapet pelajaran. Bukan karena gue belajar mati-matian. Tapi tentang perlindungan Tuhan. Baru di pertengahan minggu tes, nilai buat tes di hari pertama dan kedua udah keluar. Dan gue amat sangat kesel banget dengan apa yang berhasil gue capai buat pelajaran Biologi. Dengan segala hal gue kerahkan kemampuan gue, sama seperti taun lalu. Ditambah dengan ambisi supermassive gue soal nilai tertinggi, gue udah mulai belajar satu minggu sebelumnya. Beda sama temen-temen gue yang laen (yang masih berpikiran hura-hura dan tinggal malakin rangkuman gue) eh, tapi tau gak apa yang terjadi? Nilai yang gue idam-idamkan seperti taun lalu, pupus aja di depan mata gue. Hari sebelum tes, gue sempet smsan sama temen gue. Dan dia bilang kalo dia baru belajar beberapa jam lalu, dan gak mungkin keburu buat menguasai semua bahan. Sial. Lusanya gue denger kabar kalo dia dapet nilai tertinggi. Gue dongkol abis. Kenapa harus dia sih? Gue mencak-mencak dalem hati. Bilang gak adil sama Tuhan.
             
Gue sempet down dan ancur seharian. Yang harusnya ketawa gue bisa menggelegar sebelum gue dateng. Sekarang muka gue mengkeret. Mirip kayak kertas lecek. Mata udah gelap—akibat semalem gak tidur. Astagah. Itu bukan diri gue banget. Dan setelah diceramahin papa dan mama selama sejam. Gue sadar, seharusnya gue bersyukur. Nilai gue emang gak merah. Dan kenapa gue harus marah? Setidaknya gue jujur. Nyontek pun nggak. Sekali lagi gue disadarin juga buat menengok ke belakang. Pas gue dapet beasiswa minggu lalu, gue seneng bukan kepalang. Tapi sekarang, pas gue ancur dan ngerasa kalo usaha gue gak pernah diliat secara adil, akhirnya gue merasa bahwa gue harus bersyukur. Temen gue yang lain pun ada yang belum tau mau masuk jurusan apa. Dan bahkan ada yang aplikasinya ditolak sama universitas yang dia pingin. Sedang gue, gue udah dapet segalanya tapi malah menggerutu. Bego banget deh gue.
            
Terakhir, buat melepaskan segala kepenatan itu. Kelima temen gue dan gue sendiri merencanakan serangkaian acara melarikan diri kemaren. Tanggal 6 Desember, abis UAS kelar langsung deh gue kabur ke toko DVD. Beli DVD baru hahahaha :D Sebenernya gue masih ada serial HEROES yang masih belom kesampaian buat dibeli. Jadi terpaksa harus pesen dulu deh. Abis beli DVD, gue dan yang lain karaokean non stop dua jam dengan bujet yang super hemat. Terakhir kali gue karaokean tuh malah kena tipu. Dua jam totalnya kami semua kena peres gara-gara harus bayar Rp 200.000,00 tanpa kejelasan yang super jelas mengenai regulasi pembayaran per jamnya. Bego banget deh. Maklum, baru pertama kalinya. Tapi sekarang, karena udah kedua kalinya, jadi kita dapet tempat yang relatif murah karena pas jam kita masuk, itu bukan jam yang rame. Seorang jadi cuma perlu bayar Rp 15.000,00 deh. Murah banget pan?
            
Gue dan Dea di toko pernak-pernik
Sesudah karaoke, kami pergi nonton. Gue nolak buat nonton Breaking Dawn sih. Karena gue agak gimana dengan novel itu kalo dijadiin film. Gue udah puas kok bacanya. Udah baca dua kali dan hampir ketiga kalinya. Makanya, gue dan temen gue: Dea, milih buat nonton Tin Tin berduaan doang. Terus yang empat lainnya, pada nonton Breaking Dawn. Abis nonton sih, mereka bilang rame. Tapi sepertinya, mending gue beli DVD-nya dan nonton di rumah aja deh. Nah, setelah nonton. Kami gak langsung pulang. Muter-muter Ciwalk dulu. Cari kado buat acara tuker kado nanti pas kebaktian natal. Agak culun memang buat ukuran anak SMA. Tapi, daripada kena SP ya, mending diturutin aja deh. Gue dan laen kompak buat beli pot sama benih buat nanem gitu. Pikir sih, biar ada gerakan cinta bumi, lagian harganya juga terjangkau kok. Eh, tapi pas jalan-jalan. Gak sengaja gue liat gantungan hape. Lucu banget. Dan couple. Gue dan Dea saling lirik. Kami berdua emang sering sharing gantungan hape couple. Apalagi yang ini unyu sekali. Jadi gue beli aja deh. Total-total, kemaren emang acara nomat (nonton hemat) plus karaokean hemat juga. Pengeluaran gue bahkan kurang dari Rp 100.000,00. Pengen deh ngulangin acara kemaren lagi hahahaha :D

2 comments:

Yuni "Yukina Hawmie" said...

Aku bukan tipikal orang yang memusingkan nilai sih. Jadi kadang aku suka takjub sendiri dengan orang yang bahkan sampai menangis karena nilai disekolahnya tidak sesuai keinginannya. Sampai sekarang mungkin hanya sedikit orang yang sejalan dengan pikiranku : "Sekolah itu untuk menuntut ilmu, bukan ngejar nilai mati-matian."

Mungkin ada alasannya juga. Aku bukan orang yang 'pintar' dibidang ilmu yang dipelajari disekolah. Aku jauh lebih unggul dibidang yang benar-benar keluar jalur. Sebagian orang yang bertemu denganku bilang kalau aku itu salah jurusan (aku anak IPA, btw). Kalo dibilangin gitu, cuma bisa ketawa kecil aja =))

Maya Giftira said...

Ini untuk kedua kalinya aku mampir ke blog mu ditemani lagu-lagu.
And it feel so relax pas baca diarymu barenng lagunya. Ngepas.

Wah, samsung nya kok keliatan lebih besar di tanganmu yah, Ching?

Diary mu panjang banget. Pantesan aja capek nulisnya, Ching.

 

Flickr Photostream


Twitter Updates

Meet The Author